Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Status Tersangka, Roy Suryo Touring Mercy Menyakiti Rasa Keadilan Publik dan Tamparan Ke Polisi

Selasa, 02 Agustus 2022 | Agustus 02, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-08-02T11:15:57Z

(Ket Foto : Ferdinand Hutahaean )

Jakarta, Intelmediabali.id-

Beredarnya video tersangka dugaan penistaan agama Buddha Roy Suryo dimedia sosial yang tampak ceria dan tertawa mengikuti acara touring sebuah komunitas pemilik mobil Mercy adalah tamparan bagi Kepolisian Republik Indonesia khususnya Polda Metro Jaya yang menyatakan alasan tidak ditahannya Roy Suryo adalah karena alasan kesehatan dan kooperatif. Selain bentuk tamparan kepada institusi Kepolisian Republik Indonesia, video tersebut justru semakin menyakiti rasa keadilan publik khususnya umat Buddha atau setidaknya pihak pelapor yang melaporkan Roy Suryo ke Polisi atas dugaan penistaan agama.

Apa yang terjadi ini adalah bentuk tamparan kepada Polisi. Seolah Roy Suryo pamer diri kepada publik bahwa Dia adalah orang sakti yang tak bisa ditahan oleh Polisi. Stigma ini akan menjadi gambaran dipublik bahwa penegakan hukum yang dilakukan oleh Polri masih tebang pilih dan tidak berkeadilan. Seharusnya Roy Suryo yang sudah berstatus tersangka dengan ancaman hukuman diatas 5 tahun patut ditahan dalam proses penegakan hukum. Semua tersangka dengan pasal yang sama selalu ditahan oleh Polisi, mengapa Roy Suryo mendapat pengecualian? 

Kami sangat menyayangkan peristiwa ini, memalukan sekali. Roy Suryo tampak tak terganggu sama sekali dengan proses hukum yang dia jalani dan tampak dalam keadaan sehat karena bisa tertawa lebar tanpa ada masalah. Janggal dan aneh ketika seorang yang menggunakan penyangga leher bisa tertawa lebar. Ini benaran ngga sih Roy Suryo menderita sesuatu penyakit yang membuat dia harus gunakan penyangga leher atau itu hanya kamuflse untuk memanipulasi kenyataan? Masa orang dengan penyangga leher tidak terganggu tertawa lebar?

Saya sarankan kepada Penyidik Polda Metro Jaya agar segera menjemput Roy Suryo dan menahannya agar rasa keadilan publik tidak dipermainkan seperti ini. Malu kita sebagai bangsa yang mengaku sebagai negara hukum tapi justru mempermainkan hukum.

Jakarta, 02 Agustus 2022

Oleh : Ferdinand Hutahaean
Direktur Eksekutif Indonesia Police Monitoring
Pegiat Media Sosial dan Politisi Nasional

Tidak ada komentar:

×
Berita Terbaru Update